Pengertian Manajemen Kinerja : Tujuan, Manfaat, Prinsip

Definisi manajemen kinerja

manajemen-kinerja

Manajemen kinerja adalah kegiatan yang memastikan bahwa tujuan perusahaan tercapai secara konsisten dengan cara yang efektif dan efisien. Manajemen kinerja ini dapat fokus pada kinerja suatu organisasi, departemen, karyawan, atau bahkan proses pembuatan produk atau layanan, serta bidang lainnya.

Pengertian manajemen kinerja menurut para ahli

Untuk lebih memahami hal ini, kami dapat merujuk pada beberapa pendapat ahli tentang manajemen kinerja ini, termasuk yang berikut ini:

1. After Black (1999)

Konsep manajemen kinerja merupakan gaya kepemimpinan yang pada hakikatnya merupakan komunikasi terbuka antara manajer dan karyawan berkenaan dengan pencapaian tujuan pemberian umpan balik dari manajer kepada karyawan dan sebaliknya dari karyawan kepada manajer serta review kinerja.

2. Menurut Armstrong (2004)

Konsep manajemen kinerja merupakan pendekatan strategis dan terintegrasi untuk mencapai kesuksesan yang berkelanjutan bagi perusahaan dengan meningkatkan kinerja karyawan yang bekerja di dalamnya dan mengembangkan keterampilan tim dan karyawan individu.

3. Menurut Bacal (1999)

Pengertian manajemen kinerja adalah komunikasi yang berkelanjutan dan juga dilakukan dalam kemitraan antara karyawan dan atasan langsungnya. Proses tersebut meliputi aktivitas / aktivitas untuk mengembangkan ekspektasi yang jelas dan juga pemahaman tentang pekerjaan yang harus dilakukan.

4. Setelah Castello (1994)

Konsep manajemen kinerja adalah fondasi dan kekuatan pendorong di balik semua keputusan organisasi, upaya kerja, dan alokasi sumber daya.

Tujuan manajemen kinerja

Pada dasarnya tujuan manajemen kerja atau performance management adalah sebagai berikut:

Tujuan strategis

Mengacu pada aktivitas karyawan dengan tujuan organisasi. Implementasi strategi membutuhkan definisi hasil yang akan dicapai, perilaku, karakteristik karyawan yang diperlukan untuk melaksanakan strategi, pengembangan pengukuran dan sistem umpan balik terhadap kinerja karyawan.

Tujuan administratif

Secara khusus, penggunaan informasi manajemen kinerja adalah evaluasi kinerja untuk keputusan administratif, studi, promosi, PHK karyawan, dan lain-lain.

Tujuan pengembangan

Dapat mengembangkan kapasitas karyawan yang sukses di bidang kerjanya, memberikan pelatihan bagi mereka yang berkinerja buruk, dan menempatkan mereka di tempat yang sesuai.

Namun, ini juga menimbulkan tujuan manajemen kinerja tertentu, termasuk yang berikut ini:

  • Dapatkan peningkatan kinerja yang berkelanjutan
  • Tingkatkan motivasi dan komitmen karyawan Anda
  • Memungkinkan individu mengembangkan keterampilan, meningkatkan kepuasan kerja, dan juga mencapai potensi pribadi yang berguna bagi individu dan organisasi
  • Manajer dan karyawan menyetujui rencana pengembangan
  • Siapkan kriteria untuk melakukan pengukuran kinerja
  • Dasar penghargaan
  • Perkuat karyawan
  • Menjaga karyawan yang memiliki kualitas
  • Lakukan dukungan komprehensif untuk inisiatif manajemen kualitas
  • Gunakan kekuatan untuk perubahan yang lebih berorientasi pada kinerja
  • Kembangkan hubungan yang terbuka dan konstruktif antara individu dan organisasi dalam dialog yang berkelanjutan
  • Siapkan kerangka kerja untuk kesepakatan tentang tujuan pekerjaan
  • Berfokus pada atribut dan kompetensi yang dibutuhkan
  • Tunjukkan bagaimana individu menghargai karyawan

Manfaat Manajemen Kinerja

Wibowo (2010) mengemukakan bahwa manfaat manajemen kinerja tidak hanya untuk organisasi dan manajer tetapi juga untuk setiap individu anggota organisasi.

Manfaat Manajemen Kinerja untuk Organisasi

Sebagai penyesuaian tujuan organisasi dengan tujuan tim (kelompok) dan individu dalam meningkatkan kinerja adalah sebagai motivasi karyawan

  • Sebagai peningkatan komitmen
  • Sebagai perbaikan dalam proses pelatihan dan pengembangan
  • Saat keterampilan meningkat
  • Sebagai upaya perbaikan dan pengembangan yang berkelanjutan
  • Sebagai dasar perencanaan karir
  • Sebagai pembangun, tahan karyawan untuk pindah atau minta berhenti
  • Untuk mendukung inisiatif kualitas total dan layanan pelanggan
  • Sebagai pendukung program perubahan budaya.

Manfaat Manajemen Kinerja untuk Manajer atau Atasan

  • Sebagai upaya untuk mengklasifikasikan ekspektasi kinerja dan perilaku
  • Sebagai kesempatan untuk memanfaatkan waktu berkualitas
  • Sebagai peningkatan kinerja tim dan individu
  • Sebagai pengejaran penghargaan non-finansial untuk staf
  • Sebagai upaya dasar membantu karyawan yang memiliki kinerja rendah
  • Sebagai pengembangan individu
  • Sebagai pendukung kepemimpinan
  • Sebagai motivasi dan pengembangan tim
  • Sebagai kerangka kerja pengesahan untuk meninjau kinerja dan tingkat kompetensi

Manfaat Manajemen Kinerja untuk Individu

  • Sebagai gambaran peran dan tujuan
  • Sebagai pendorong dan pendukung untuk tampil lebih baik
  • Sebagai penolong dalam pengembangan kemampuan dan kinerja
  • Sebagai kesempatan untuk memanfaatkan waktu berkualitas
  • Sebagai dasar objektivitas dan kejujuran untuk pengukuran kinerja
  • Sehingga fokus tujuan dan rencana perbaikan cara kerja dikelola dan dilaksanakan.

Prinsip Dasar Manajemen Kinerja

Di bawah ini adalah prinsip-prinsip dasar manajemen kinerja untuk suatu organisasi / perusahaan, diantaranya sebagai berikut:

  • Hargai kejujuran
  • Melakukan servis
  • Punya tanggung jawab
  • Terasa seperti bermain
  • Ada perasaan iba
  • Ada rumusan tujuan
  • Ada konsensus dan kerja sama
  • Itu berkelanjutan
  • Komunikasi dua arah berlangsung
  • Dapatkan umpan balik

Proses Manajemen Kinerja

Di bawah ini adalah proses manajemen kinerja, antara lain sebagai berikut:

Memasukkan

Manajemen kinerja ini membutuhkan berbagai masukan yang harus diolah agar dapat bekerja sama dalam mencapai tujuan organisasi. Input tersebut berupa Sumber Daya Manusia (SDM), permodalan, material, peralatan serta teknologi dan metode serta mekanisme kerja.

Proses

Manajemen kinerja ini dimulai dari perencanaan tentang bagaimana merencanakan tujuan yang diinginkan di masa depan dan merancang semua sumber daya dan kegiatan yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut.

Kemajuan rencana dipantau dan kemajuannya diukur dalam mencapai tujuan. Assessment dan review dilakukan untuk dapat mengoreksi dan menentukan langkah-langkah yang harus diambil jika terjadi penyimpangan dari rencana. Manajemen kinerja ini menetapkan penghormatan rasial untuk kepentingan pihak yang terlibat dalam proses kinerja.

Prosedur dalam manajemen kinerja dilakukan secara jujur ​​untuk membatasi dampak kerugian pada individu. Proses pengelolaan kinerja dilakukan secara transparan terutama kepada masyarakat yang terkena dampak keputusan yang muncul serta masyarakat yang mendapatkan kesempatan melalui dasar pengambilan keputusan.

Keluaran

Keluaran ini merupakan akibat langsung dari kinerja organisasi, baik berupa barang maupun jasa. Pekerjaan yang dicapai oleh suatu organisasi harus dibandingkan dengan tujuan yang diharapkan. Outputnya bisa lebih besar atau lebih rendah dari tujuan yang telah ditentukan. Apabila terjadi penyimpangan maka akan menjadi umpan balik dalam perencanaan tujuan masa depan dan juga implementasi kinerja yang telah dilakukan.

Manfaat

Selain memperhatikan output, manajemen kinerja ini juga memperhatikan manfaat hasil kerja. Dampak dari hasil kerja tersebut dapat berdampak positif bagi suatu organisasi, diantaranya karena keberhasilan seseorang dalam mewujudkan prestasinya akan berdampak pada peningkatan motivasi sehingga semakin tinggi pula kinerja organisasi. Namun dampak kesuksesan seseorang bisa negatif. Jika karena kesuksesannya dia menjadi sombong dan akan membuat suasana kerja tidak lagi kondusif.

Sekian dan terima kasih telah membaca tentang Pengertian Manajemen Kinerja, Tujuan, Manfaat, Prinsip & Proses, semoga yang diuraikan diatas dapat bermanfaat untuk anda.

Sumber :