Mengevaluasi Pemeranan Tokoh dan Menanggapi Unsur Pementasan Drama

Memahami drama berarti memahami alur dan penokohannya, terutama dalam penokohan. Mengevaluasi pemeran karakter berarti menghargai dan menilai peran tersebut.

Dalam hal ini, kita bisa mengungkap kelebihan dan kekurangan seseorang dalam memerankan karakter dalam sebuah drama. Penilaian peran ditinjau dari karakter, jiwa, ekspresi, suara dan kemampuan akting.

 

Mengevaluasi-Pemeranan-Tokoh-dan-Menanggapi-Unsur-Pementasan-Drama

Berikut Ini Telah Kami Kumpulkan Yang Bersumber Dari Laman https://www.berpendidikan.com/ Yang Akhirnya Saya Tuliskan Disini.

 

Perilaku karakter terkait dengan karakter mereka. Tanda karakter harus konsisten dari awal hingga akhir drama. Karakter yang dimiliki karakter harus memungkinkan konflik berkembang hingga mencapai klimaks.

Penokohan harus memiliki karakter atau karakter yang kuat dan saling bertentangan. Perbedaan karakter atau tingkah laku tokoh dapat menghidupkan cerita dalam drama. Karakter karakter direpresentasikan dalam tiga dimensi. Representasi tersebut didasarkan pada kondisi fisik, psikologis dan sosiologis.

Contoh naskah drama pendek

Simak cuplikan naskah dramanya berikut ini!

Fragmen Abunawa

Abunawas, tanah Maharaja Antahberantah yang dicintai dan dihormati oleh rakyatnya, memiliki seorang putra bernama Abundari. Pangeran adalah putra mahkota kerajaan. Suatu hari pangeran mendatangi raja.

Abundari: Apa yang harus saya lakukan untuk mempersiapkan sementara Ayah Yang Mulia menunggu untuk menggantikan Ayah Yang Mulia?

Abunawas: Putraku Pangeran, seorang raja, harus dihormati dan dicintai rakyatnya, jika tidak maka tidak ada gunanya dia menjadi raja. Jadi jaga dirimu baik-baik, jangan lakukan apa pun untuk membuatmu tetap bersih dan tidak ternoda sampai kamu menggantikanku.

Yang Mulia sangat sehat dan memiliki umur panjang. 25 tahun kemudian dia meninggal pada usia lanjut dan digantikan oleh putra mahkota, Abundari.

Abundari: Terima kasih Tuhan. Hari ini adalah hari dimana saya akan resmi menjadi Maharaja dan secara resmi menggantikan ayah saya. Ayah, saya harap Anda tenang di alam ini.

Sejak awal raja baru ini tidak pernah tahu dan tidak mau tahu bagaimana memerintah negaranya karena sudah terlalu lama diam. Terlalu asyik dengan dirinya sendiri sehingga dia lupa dia harus bersiap untuk memerintah negara tanpa pendamping ayahnya.

Abundari: Mahapatih, mohon siapkan semua kebutuhan saya. Di pagi hari saya akan pergi berlibur ke Suriah bersama Permaisuri. Menurut laporan, pantai di sana begitu indah. Aku akan menyerahkan semua urusan negara ini sepenuhnya padamu.

Mahapatih: Daulat, Yang Mulia. Tapi bukankah terlalu dini bagi Yang Mulia berencana untuk berlibur di tanah Suriah? Bukankah hanya beberapa hari sejak Yang Mulia duduk di singgasana itu?

Abundari: Paman Patih. Aku bukan rajamu. Jadi akulah yang berhak menentukan ini dan itu, bukan kamu. Memahami!

Mahapatih: Astaga, maafkan saya atas ketidaksopanan saya. Saya hanya ingin mengingatkan Anda tentang itu. Tidak ada tujuan lain, Baginda. Maaf sekali lagi, Yang Mulia, jika apa yang saya katakan tidak menyenangkan hati Anda.

Abundari: Ya, saya punya. Saya tidak ingin mendengar alasan lagi. Yang jelas semua perlengkapan dan bodyguard sudah siap untuk kebutuhan saya selama berlibur di negara Syria.

Mahapatih: Daulat Yang Mulia, semuanya siap untuk dilaksanakan.

Abundari: Oh … ya, sebelum saya pergi berlibur ada beberapa hal yang ingin saya katakan kepada para menteri. Hari ini saya mengumumkan kepada orang-orang di semua negara bahwa inflasi di negara itu telah berakhir mulai sekarang.

Praktis kejadian ini membuat para abdi dalem saling pandang, mereka tidak mengerti kenapa raja membuat pengumuman seperti itu … Abundari menjadi maharaja kurang dari setahun, kerajaan diambil alih oleh seorang pangeran dari istri ketiga almarhum .
(Sumber: Kisah Kuno oleh Andreas A. Danandjaya,
2001, dengan perubahan)

Bagaimana menilai pemeran karakter drama

Selain bisa mengidentifikasi unsur-unsur naskah dan pementasan drama serta memerankan karakter dalam drama dengan baik, Anda juga harus bisa mengevaluasi peran karakter dalam pementasan drama yang Anda tonton.

Anda dapat mempelajari penilaian peran di bagian Tindakan, yang mencakup ekspresi dan gerak tubuh. Suara yang meliputi volume, artikulasi, intonasi; Fleksibilitas dan ketepatan karakter yang dimainkan, serta apresiasi terhadap isi naskah.

Peran karakter dalam naskah drama di atas terlihat lebih tepat dan menarik jika seorang aktor memperhatikan aspek perannya saat memerankan seorang karakter, seperti yang telah disebutkan di atas.

Contoh penerapan aspek-aspek ini pada teks fragmen Abunawas diberikan dalam uraian di bawah ini.

1. Debat, yaitu aspek debat yang menekankan pada kejelasan debat atau ucapan dalam dialog.

Dalam hal ini, jangan tinggalkan bagian dialog atau kata-kata yang tidak diucapkan dengan jelas, menyebabkan kebingungan atau membuatnya kurang enak didengar.

Misalnya: Kata Ayahanda (dialog pertama Abundari) tidak harus dilafalkan sebagai Ayaanda. kata anak saya (dialog pertama abunawas) dilafalkan dengan huruf ganda [k], jangan sampai dibaca anaku dan seterusnya.

2. Intonasi, yaitu aspek intonasi berkaitan dengan nada dialog, penekanan dialog pada kata-kata yang dianggap penting dan diferensiasi nada dalam bentuk dialog tanya jawab, seruan, perintah, inquiry, dll.

Contoh: Kalimat “Paman Patih…” (Dialog Abundari ke-4) diucapkan dengan tegas atau dengan nada tinggi sebagai ungkapan amarah atau amarah dan sebagainya.

3. Ekspresi Wajah, yaitu aspek ekspresi wajah yang mengacu pada ekspresi wajah yang mengungkapkan karakter, seperti kegembiraan, kesedihan, ketakutan dan sebagainya.

Contoh: Dialog Mahapatih ke-2 “Maaf ya Tuhan…” harus diiringi dengan senyuman atau ekspresi wajah yang sedikit takut, hormat, menyesal dan sebagainya.

4. Kinesics, aspek kinesik menekankan pada dialog dalam bentuk bisikan. Biasanya aspek Kinesian digunakan sebagai dialog dengan pendengar atau penonton, dialog tersembunyi yang tidak diketahui karakter lain, dan dialog dengan tema atau konten karakter tertentu. Pada teks di atas, aspek Kinesian dapat diterapkan pada ekspresi narator.

5. Kehidupan, aspek apresiasi, meliputi kedalaman makna isi dialog, karakter tokoh dan karakter situasi atau situasi (susah, senang, dll).
Contoh evaluasi para pelaku di atas utuh

Evaluasi unsur-unsur produksi drama

Setelah menonton pertunjukan drama, Anda dapat menilai pemeran karakter seperti pada contoh di bawah ini.

1. Pengucapan Andika sebagai tokoh Abundari kurang baik.

Beberapa kata salah diucapkan, menghasilkan dialog yang tidak jelas. Misalnya, jika Anda mengucapkan kata empress, kata itu akan dilafalkan empress. beberapa kata diucapkan beberapa; dan kata inflasi diucapkan infasi. Adapun pengucapan Rio sebagai Abunawas dan Danur sebagai Mahapatih sudah
Hukum.

2. Ekspresi Rio sebagai Abunawas ketika dia mengatakan dialog “Anakku, Pangeran, …” tidak sepenuhnya benar.

Dialog harus dilakukan dengan ekspresi sedih, prihatin, tetapi layak di wajah Anda. Ekspresi Rio, bagaimanapun, tegang dan sedikit marah.

Ekspresi Andika sebagai Abundari saat mengatakan bahwa dialog “Paman Patih, Akulah Raja, bukan…” sangat tepat. Andika mengutarakan dialog dengan wajah marah dan kesal.

3. Secara umum, Rio, Andika, dan Danur memiliki esteem yang cukup baik. Hanya ketika dia mengatakan dialog “Putraku, Pangeran, …” ekspresi Rio kurang tepat.

Lihat Juga: Barisan Geometri