Apa itu Swing Trading? Definisi, Tujuan, Risiko, dan Taktik

Apa itu swing trading yang dipilih trader untuk selalu untung?

Apa itu Swing Trading? Definisi, Tujuan, Risiko, dan Taktik

Beginilah cara Anda menghindari risiko swing trading
1. Rata-rata turun

Average Down adalah pembelian saham secara bertahap dan pembelian kembali saham yang sama jika harga saham turun suatu hari nanti. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi penurunan harga yang drastis pada saat pembelian saham pertama. Sederhananya, diyakini bahwa metode ini dapat meminimalkan risiko kerugian saat melakukan metode swing trading.

Selain itu, pembelian saham pada tahap kedua dapat meningkatkan harga jual saham tersebut. Sisi negatifnya, bagaimanapun, adalah bahwa harga saham turun secara berurutan, yang berarti para pedagang sering kali berakhir merugi.

Jika Anda ingin menghindari kehilangan uang dengan metode swing trading, Anda harus berhati-hati saat memilih saham untuk sebuah perusahaan. Disarankan untuk memilih saham-saham perusahaan yang benar-benar bagus dan berkualitas baik sehingga meskipun mengalami penurunan, Anda tetap memiliki harapan yang tinggi terhadap saham tersebut untuk pulih.
2. Hentikan Kerugian

Stop-loss berarti menjual saham Anda sendiri saat harga saham turun untuk menghindari kerugian besar. Karena sifatnya yang tidak pasti, metode swing trading cenderung merugi secara tiba-tiba tanpa dapat diprediksi sebelumnya. Sehingga menjadi resiko yang harus ditanggung oleh trader.

Oleh karena itu, jika Anda mengalami kerugian akibat seringnya trading, Anda disarankan untuk menghentikan kerugian tersebut untuk meminimalkan terjadinya kerugian yang lebih besar. Stop-loss dalam hal ini menjual saham Anda saat harga saham turun untuk menghindari kerugian yang lebih besar jika saham tidak pulih.

Meski tidak untung, Anda harus menghindari kerugian, jadi stop loss adalah solusi terbaik saat Anda mengalami penurunan harga saham yang drastis.
Cara membeli perdagangan ayunan

Beli pada kelemahan.

Ini adalah membeli saham ketika harga saham memantul dari area support. Membeli saham dengan posisi harga saham yang menurun, atau sering disebut dengan diskon, mendatangkan keuntungan bagi pedagang. Begitu banyak trader yang menggunakan posisi ini untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar.

Beli saat breakout.

Ini berarti membeli saham saat harga menembus area resistance. Dipercaya bahwa membeli saham dengan harga naik sampai mati menyamping membawa keuntungan besar bagi para pedagang. Tapi tentu saja, semakin besar keuntungannya, semakin besar risikonya.

Sumber :